Labels

Monday, September 04, 2017

Perjalanan menuju Paris dan Wisata di Sana

Perjalanan pertama saya sendiri di mulai, ya negara pertama yang saya kunjungi adalah Paris, France. Perjalanan pagi hari dari Belanda menggunakan eurail, saya berangkat dengan sepupu saya sampai amsterdam central station, di sini kami berpisah saudara saya lanjut kerja sedangkan saya memulai solo trips saya hahaha.

Pagi ini saya sudah berada di lintasan kereta Thalys sambil mencari lokasi tempat saya duduk di papan pengumuman, kereta di Eropa dan Indonesia beda sekali, 1 track lintasan bisa dugunakan 2 kereta jadi harus hati-hati ya. Nah sambil menunggu kereta tsb datang saya membuka bekel makan pagi saya, dalam hati yeee untuk kemarin kekenyangan makan nasi gorengnya jadi bisa bekel hahaha... 

sambil asik makan nasi goreng, saya melihat banyak sekali orang yang juga menunggu kereta tsb, dan kalo saya perhatikan muka muka asia, akhirnya saya coba dengarkan mereka berbicara bahasa apa, ternyata mereka orang Indonesia hahaha. Makanan habis kereta pun datang, this my first time naik kereta first class di eropa (sesuai cerita niatnya backpacker, ternyata kepentok umur hahaha). FYI, untuk kereta Thalys walaupun kamu punya eurail kamu harus melakukan reservasi kursi dan ini reservasi kursi ini kedua termahal dari semua trip saya.  

Menikmati perjalanan ini, saya mendapatkan akses internet secara free di dalam kereta plus mondar mandir ditawari makanan roti or kopi (selagi gratis minta teruuuus, walaupun udah kenyang makan nasi goreng) 

Thalys's food

Sambil menikmati pemandangan saya mulai prepare diri karena ini akan menjadi awal permulaan perjalanan saya, habis dari sini saya harus ke mana dan bagaimana, otak atik HP dan gotcha saya dapat. sesampainya di Paris saya langsung menuju penginapan saya, ya penginapan saya jauh dari pusat kota atau station kereta (maklum flashpacker saya cari hotel yang sesuai budget, dan ternyata paris kota yang mahal untuk penginapannya.

kursi 1st class di Thalys 
Turun dari kereta menuju kereta bawah tanahnya, hampir 30 menit bengong gimana cara beli tiketnya wkwkwkw, bolak balik bolak balik, kudu kemana ya gak ada informasi. Setelah semedi sambil nunggu mesin tiket kosong, saya baru berani kemesin tersebut sambil otak atik seenak jidat hahaha. Akhirnya saya memilih beli tiket satuan, setelah baca informasi dengan pedenya saya menunggu kereta saya, dan tibalah kereta saya yang ternyata saya salah arah WKKWKWKW, gila mana dari tempat saya itu menuju airport keretanya gak pake berhenti dan memakan waktu 30 menit sendiri, akhirnya terbuanglah waktu 1 jam untuk bolak balik, tapi ya sudahlah yaa, kita jalan-jalan cari pengalaman toh (ngelesss)

Setelah itu saya turun di tujuan saya, setelah turun nsaya menuju pintu exit nah, I got a problem, tiket keretanya gw gak ada WKWKKWK, kebayang gak sih lo paniknya gw mana gw bawa tas segede dosa oh mann, akhirnya dengan kalemnya gw pencet tut tombol help di gerbang keluar dan tersambung ke petugas disana gw baru bilang Halo telpon langsung di tutup (damn) terus gw pencet lagi gak diangkat-angkat dan disaat itulah rasanya merana banget, tibat-tiba datang ibu-ibu orang black skin, she help me. Gw ceritakan kalo tiket gw ga ada (sebenernya tiketnya tertinggal di pintu masuk wkwkwk, jadi pas tiket itu ditelen ternyata keluar di depan dan gw gak ngeh) setelah ngomong dia gak ngerti, gw gak ngerti akhirnya dia tolong gw bukain pintu dengan kartu dia, dan gw bilang terima kasih buanyak yaa buuu. Bahagia banget deh pokoknya wkwkwk...

lanjut menuju hotel gw harus naik trem, nah ini gimana cara beli tiketnya mindahin kursornya gimana (ya Allah gw kok gaptek banget), gw tinggalin deh tuh mesin sambil melototin orang-orang yang belanja pake mesin tersebut, akhirnya gw tau caranya wkwkkw. Dah gitu ini gimana masukin duitnya kok cuman bisa masukin kartu aja, akhirnya gw pake kartu kredit gw untuk beli tiket tsb (Sebenernya ada untuk masukin coin tapi tah mengapa gw lelah sampai gak keliatan), Nah galau gw belum ilang gw naik yang sebelah mana nih ono apa ini tar nyasar lagi gaswat, gw diem aja sambil memastikan ada kali 3 trem lewat wkwkwkw.. Akhirnya gw naik trem tsb nah norak lagi gw tab dong itu tiket ke mesin, kok gak bunyi bip yak ah sudahlah (ternyata bener gak kepotong) akhirnya gw sampe tuh ke station penginapan gw. 

Akhirnya setelah perjalanan yang panjang dan melahkan gw sampai di penginapan gw, saya menginap di hotelF1 Paris Porte de Ch√Ętillon, disini gw meningap 2 hari 1 dengan total biaya 42.48 EUR. Untuk kamar mandi di luar tapi secara overall memuaskan lah, selain itu lokasi dia deket supermarket jadi gampang cari makan.
Foto kamar
Langsung gak pake baibubebo, gw mandi rapihin diri lanjut perjalanan gw, karena target saya ke Paris adalah ketemu menara Eiffel, perjalanan gw itu start jam 3 sore (dalam hati gw jam 8 malam aja masih terang ini lah aman) dan karena waktu gw di paris mepet gw gak mau buang waktu dongs. Merasa udah mahir dengan perkeretaan gw lebih tenang, pas jalan gw liat KFC, woh laper nih laper makan dulu deh, gw ke kasir dasar gw tea norak si mbaknya bilang miss sambil nunjuk mesin (ya salam pesen makanan aja pake mesin wkwkwk, tapi gw bersyukur sih jadi gak usah susah-susah ngomong mau pesen apa tinggal pencat pencet mau bayar cash or pake kartu kredit dan makanan keluar xoxoxo.

Nah, lanjut perjalanan menuju menara effiel gak pake drama nyasar dll dari jauh saya udah bisa liat menaranya wooooow, pas liat antiranya aduh males beud yak, akhirnya saya gak masuk liat dari luar aja (dari luar aja keliatan) sambil foto-foto gak lama pas saya foto-foto hujaaan deras, langsung mau keluarin payung kok gak ada omg, langsung kabur ke bawah pohon dan berteduh sambil ngeliat orang-orang disana, mau tau curahan hati gw cekidot my video in Paris

Curhat in Paris




1 comment:

insan marhaen said...

Hi ,

Lama tak singgah ke blog awak. Seronok melihat kemajuan diri awak.

Gaya penulisan blog juga semakin baik berbanding sebelum ini.

Selamat maju jaya...