Labels

Tuesday, June 16, 2009

Perjalanan kilat Bersama Ibu


Hari sabtu kemarin aku di jemput sama mbak dini kebandung, aku ikut ke semarang bersama mereka... ditengah perjalanan yang melelahkan itu om kuw berkata "gis mau bawa?" wah dengan senang hati aku bilang "IA" lagian ini pengalaman pertama bawa kendaran kedaerah pantura mungkin ada sekitar 200km aku bawa kesimpulannya ternyata menyenangkan Trims Ba and Om atas kepercayaanyaaa akhirnya kami sampai di tempat makan favorite mbak kuw kita makan dulu disana dan sampe semarang jam dua belas malam... Di pagi hari yang indah kita mengelilingi semarang dan tidak lupa makan bakso di malam hari hahaha(kata ibu mau nostalgia), malem harinya aku and mbak nindy jalan jalan keliling semarang naek motor soalnya kalo pake mobil susah nanti kalo mau berhenti mendadak.. aku bernarsis ria, di daerah bunderan pas kena lampu merah tiba tiba ada seorang anak perempuan loncat sambil teriak"Hore Aku LULUS" teman disebrang langsung motret dan si perempuan tersebut langsung lari lagi(tatut ditabrak ya).. tirms ya mbak mau ajakin muter muter (Jangan lupa titipannya) hahahaha.
Dan seperti biasa kita hanya punya waktu Dikit Sekali...
Langsung malem jam jam 12 malem kami pergi lagi ke stasiun kereta untuk lanjut ke surabaya.. jam 7 pagi kami sampai... Tibalah dirumah soudarakuwww, dan langsunglah aku pergi bersama mbak novi "menculik mobil mba ita" hehehe setelah mengambil mobil mbak ita kami langsung deh pulang untuk menjemput ibu dan diva, setelah itu lanjut ke target utama SURAMADU... wah akhirnya sampe juga di belokan yang memberi tanda panah arah suramadu... perasaan perjalanan dilewati susah payah macet untung ga pake nyasar :)).. langsung aku ambil tiket gerbang tol beri sen jalan dikiri kecepatan tidak lebih dari 30 hahaha(seumur umur ga pernah lewat tol speed segitu), nah sambil liat kiri kanan aku mencari mobil lain ada yang berhenti tidak yaa wah sempet sedih juga sudah keliatan jembatanya ga ada yagn berhenti eh pas dijembatannya ternayta pada berjejek mobil dan motor berhenti semua Langsung deh ambil bahu jalan =)) kita turun dan bernarsis ria, "wah mumpung tolnya sepi aku foto ditengah agh" langsung deh nyebrang hahaha mana ada kesempatan foto ditengah tol.. disaat bernasis ria ada bunyi ngiung ngiung ngiung sambil bilang dilarang untuk berhenti :)) orang orang pada kabur ya aku juga ikut kabur :)) dan akhirnya kami melanjutkan perjalanan keluarlah kami dari semarang dan sudah sampe madura.. binggung juga neh ada apa di madura makanan enak atau tempat nongkrong yang enak dimana yaaa.. akhirnya kuptuskan telp ua. dan dia bilang makanan yang enak itu adalah bebeknya.. akhirnya kita cari bebek dan akhirnya dapet bebeknya kata orang yagn ditanya sih pas saat nyasar dia bilang memang ini yang paling enak dan hasilnya memang uenak ;)). seumur hidup beli makanan ga boleh bungkus dan nambah :)) ada ada aja neh yang jualan. akhirnya berhubung waktu mepet karna kami jam 6 sudah harus dikereta api untuk balik kebandug... kita pulang dan langsung beberes....

4 comments:

marinki said...

Nice posting! Menyenangkan memang melakukan perjalanan dengan Ibu dan saudara-saudara.. saya pun waktu kecil sering sekali diajak piknik ke luar kota, tapi ada perbedaannya waktu dulu tidak ada kata narsis juga tidak pernah sampai diperingatkan oleh Petugas Jalan Raya atau Polisi, dulu anak-anak masih mengikuti aturan dan berusaha patuh, selain tidak berani juga belum ada contoh dan pelajarannya sih.. anak-anak sekarang jelas lebih berani, spontan, bebas, dan tidak penakut.. Semoga saja semua masih berada di jalur kebenaran.
Selamat ya... tulis lagi dong perjalanan yang lain. Ditunggu yah..

Giz said...

Hehehehe....

Memang beda dulu ga ada polisi yang jaga dan contoh yang mengajarkannya.. dan sekarang contoh untuk melanggar itu banyak sekali...

kalo dicerita saya ini..
Gimana saya tidak tergoda hehehe(Biasanya patuh lalu lintas)...

Mobil yang makir disaat itu lebih dari 10 dan malah ada bus pariwisata ikut parkir.. jadi aja saya ikutan hahahaha...

Ditunggu ngomong2x kapan jalan jalan lagi ya :-?

Insan Marhaen said...

Wah, seronok ya kalau aku dapat pergi jalan-jalan di bandung. Di tempat aku ini cuma ada mee bandung dan ais bandung saja...

pia soegijarto said...

Gis, cerita ini seruuu...
apalagi pas narsis diteriakin sama pak polisi.. hahaha...